Kebenaran Tak Terungkap Dari Manu Chao

Optimisme itu radikal, seperti yang ditulis Guillermo del Toro dalam opini opini Time 2019. Di dunia yang terus-menerus dipenuhi oleh sinisme, dia membuat poin yang meyakinkan, dan Manu Chao telah mengingat pesan ini ke dalam hati. Dalam sebuah wawancara dengan The Unbiased, dia menyebutkan bagaimana orang-orang di daerah tertinggal di Afrika dan Amerika Selatan menjaga sikap positif sebagai mekanisme penanggulangan. Berbicara tentang dirinya, Chao berkomentar, “[T]Semakin saya memikirkan masalah dunia, saya merasa saya harus bersikap positif. Saya tidak ingin jatuh ke dalam sinisme atau nihilisme. Itu bukan sifatku.”

Hal ini terlihat jelas dalam musiknya, yang membawa arus optimisme yang terpendam bahkan saat menangani masalah sosial yang serius. Ini mungkin yang paling terbuka dalam judul album “Proxima Estacion: Esperanza” – yang berarti “Stasiun berikutnya: Harapan,” itu mengacu pada perhentian di metro Madrid tetapi juga pernyataan tentang masa depan yang lebih cerah dan suasana positif yang diperjuangkan oleh Manu Chao.

Alih-alih mencoba menjadi pemimpin, tujuannya adalah untuk menciptakan ruang di mana orang dapat bertemu dan berbicara. Dia berbicara sebelumnya tentang bagaimana dia mencoba menggunakan konsernya untuk mencapai hal ini, dengan mengatakan pada kuliah USC-nya, “Saya pikir kita harus menemukan tempat di mana semua komunitas bergabung dan mencoba untuk hidup bersama. Pertunjukan kita kurang lebih seperti itu.” Sekarang, di tahun 2020-an, dengan gerakan sastra seperti Hope Punk menempatkan ide optimisme radikal di tengah panggung, musik Manu Chao tetap relevan seperti sebelumnya.


Posted

in

by