Bagaimana Pendiri Illuminati Memanfaatkan Freemasonry Untuk Memulai Perkumpulan Rahasianya

Awalnya, Nationwide Geographic mengatakan bahwa Adam Weishaupt membentuk Iluminati sebagian karena dia “kecewa” dengan kelompok persaudaraan seperti Freemason dan menginginkan perubahan. Seperti yang dijelaskan Heritage Day by day, dia membentuk perkumpulan rahasia-dalam-rahasia di dalam Freemason hanya untuk membuat koneksi. Begitu berada di dalam Masonik, dia menawarkan Illuminati ke Mason lain sebagai semacam “batu murni” untuk merekrut orang-orang yang berpendidikan dan berpikiran tinggi. Itu berhasil, dan pada tahun 1784 dia telah mengumpulkan sebanyak 2.500 orang yang bertobat, banyak di antaranya memiliki “duke” dan “hitungan” di depan nama mereka.

Tapi Weishaupt tidak merekrut sendiri. Salah satu anggota pengubah permainan terbesarnya adalah diplomat Jerman Baron Adolph Franz Friedrich Ludwig Freiherr von Knigge (ya, semuanya). Seperti yang dikatakan BBC, von Knigge membantu Illuminati tidak hanya berkembang menjadi pondok-pondok Masonik di seluruh Prancis, Italia, Hongaria, Polandia, dan di tempat lain, tetapi juga mengambil alih mereka. Kemudian ironisnya, von Knigge merombak Illuminati untuk mengadopsi jalur 13 tingkat, tiga tingkat seperti Freemason menuju kekuasaan. Stage memiliki nama yang sesuai dengan permainan role-playing fantasi fashionable, seperti Provoke, Minerval, Illuminatus Main, Priest, dan Magus.

Naiknya Von Knigge ke tampuk kekuasaan dengan Illuminati membantu kelompok itu tumbuh, ya, tetapi juga menyebabkan kelompok itu retak, karena dia dan Weishaupt berselisih tentang arah Illuminati. Pada saat yang sama pemerintah Bavaria curiga terhadap perkumpulan rahasia, dan dalam waktu 10 tahun setelah pembentukannya, Illuminati tidak ada lagi.


Posted

in

,

by