Rahasia Kegelapan yang Bersembunyi di Dalam Gunung Lava Biru Ini

Proyek Borgen mengatakan bahwa Kawah Ijen tidak dikenal hingga tahun 2010 ketika pemerintah mulai mendorong lebih banyak pariwisata. Sekarang, hanya sedikit lebih dari satu dekade kemudian, ada ekonomi “pariwisata gelap” yang dibangun di sekitar lokasi, seperti yang dieksplorasi oleh movie dokumenter YouTube oleh Journeyman Footage. Pengunjung yang kaya dapat berbaur dengan pria yang mempertaruhkan nyawa mereka untuk mengangkut batu belerang dengan harga murah dan menjajakan bongkahan kepada wisatawan sebagai oleh-oleh. Situs seperti Viator dan Journey Advisor menawarkan paket tur mulai dari $50 per orang hingga $200 atau lebih. Jet Set Collectively menguraikan rencana perjalanan ke gunung berapi, sementara One thing of Freedom — judul yang sangat ironis — menguraikan biaya memasuki situs, yang sama dengan 100.000 rupiah pada hari kerja (sekitar $6,65) dan 150.000 pada akhir pekan (sekitar $10).

Biaya seperti itu mungkin tidak terdengar banyak sampai Anda mempertimbangkan bahwa orang-orang yang mengangkut keranjang batu kuning cerah di pundak mereka secara kasat mata menghasilkan sekitar 15 sen per pon untuk kondisi kerja yang mengerikan dan mengancam jiwa, menurut Proyek Borgen. Namun bagi wisatawan yang telah menghabiskan ribuan biaya tiket pesawat ke Bali, mengendarai mobil ke utara pulau, menempuh perjalanan perahu selama 45 menit ke Jawa, memesan taksi pribadi untuk pergi satu jam[keKawahIjendankemudianberangkatdalamperjalananpulangpergiselama3jam40menitkekaldera(perAllTrails)untukberswafotoInstagramdenganwargamiskinyangmenderitauntukmemastikandiatidakkelaparan$10mungkinbukanmasalahbesar[tothe KawahIjenandthenembarkedona3-hour40-minuteroundtriphiketothecaldera(perAll Trails)totakeanInstagramselfiewithanimpoverishedlocalwho’ssufferingtomakesurehedoesn’tstarve$10isprobablynobiggie


Posted

in

by