Boikot Dan Pemogokan SAG-AFTRA Terbesar Dalam Sejarah

Tanpa penulis, tidak akan ada televisi atau movie. Yah, tidak akan ada televisi atau movie yang bagus, setidaknya: TV larut malam berubah menjadi Conan O’Brien melihat berapa lama dia bisa membuat cincin kawinnya terus berputar di mejanya, Steve Carell meneleponnya di “The Workplace” – mengutip penyakit yang sangat mirip Michael Scott dan sama sekali tidak dapat dicetak – alur cerita di seluruh jaringan menjadi sangat dalam, dan, yah, anggap saja dunia berakhir dengan “Quantum of Solace,” dan itu mengecewakan.

Pemogokan 2007-2008 itu diorganisir oleh Writers Guild of America, jadi apa hubungannya dengan SAG-AFTRA? Di permukaan, tidak ada apa-apa. Ketika WGA mengancam akan melakukan pemogokan pada tahun 2023, misalnya, posisi resmi SAG-AFTRA adalah (melalui Batas waktu) untuk mengutip klausul “tidak ada pemogokan”, yang berarti bahwa jika serikat lain melakukan pemogokan, anggota SAG-AFTRA masih diharapkan untuk melintasi garis piket. Kembali pada tahun 2007 dan 2008, banyak aktor memutuskan untuk mengabaikannya, dan bergabung dengan para penulis.

Bahkan, mereka mengorganisir barisan piket mereka sendiri, dengan puluhan aktor — dari Invoice Paxton, January Jones, Minnie Driver, dan Katherine Heigl hingga Julia Louis-Dreyfuss, Ray Romano, dan Patrick Warburton — memilih untuk memprotes di luar Common Studios. Kemudian, ketika WGA mengumumkan bahwa mereka akan memilih Golden Globes, presiden SAG Alan Rosenberg membuat pengumuman resmi bahwa tidak ada aktor SAG yang akan hadir untuk menunjukkan solidaritas.


Posted

in

,

by