Kisah Tragis Di Balik Induksi Rock And Roll Corridor Of Fame

Mengikuti tugas di band rock hippie akhir tahun 60-an, Stone Poneys, Linda Ronstadt menjadi tokoh utama di kancah rock nation tahun 1970-an. Menawarkan suara yang kuat dan emosional, Ronstadt menjadi penyanyi famous person dan juru lagu yang dapat menangani hampir semua style yang dia coba, termasuk balada (“Damage So Unhealthy”), rock (“You are No Good”), dan R&B (” Jejak Air Mataku”). Ronstadt memenangkan Grammy Awards dalam berbagai kategori, termasuk folks, tropical, nation, dan pop.

Lebih dari 50 tahun setelah suaranya pertama kali terdengar di radio, para pemilih Rock and Roll Corridor of Fame memilih Ronstadt ke dalam institusi mereka. Dia tidak menghadiri upacara tahun 2014 di New York, sebagian karena ketidaktertarikan. “Jika Anda bekerja untuk hadiah, Anda berada dalam masalah. Tidak ada yang salah dengan itu. Saya tidak keberatan. Itu bukan sesuatu yang pernah saya pikirkan,” kata Ronstadt Papan iklan. Pada 2013, penyanyi itu mengumumkan bahwa dia telah didiagnosis menderita penyakit Parkinson, penyakit saraf degeneratif yang sangat memengaruhi gerakan, keseimbangan, dan kontrol otot (per WebMD). Atas berita yang dia terima pada akhir 2012, Ronstadt pensiun dari pertunjukan; dokter kemudian menyadari bahwa mereka telah salah mendiagnosis penyanyi tersebut, menunjukkan kondisinya sebagai kelainan otak langka seperti kelumpuhan supranuklear progresif mirip Parkinson.

Masalah tersebut membatasi kemampuan Ronstadt untuk tampil dan bepergian, jadi dia harus menolak penampilan di Rock Corridor. “Saya tidak bisa bepergian dengan mudah. ​​Saya harus menghemat perjalanan untuk hal-hal yang benar-benar harus saya lakukan,” katanya.


Posted

in

by