Mengapa Titanic Tidak Hancur

Tekanan air bukan lelucon. Seperti yang dijelaskan oleh Scientific American, tekanan yang dirasakan saat berada di bawah air berasal dari air di atas Anda. Itulah mengapa hal-hal terasa lebih padat semakin dalam Anda masuk ke lautan – seluruh massa lautan berada di atas kepala Anda. Jadi, Nationwide Oceanic and Atmospheric Administration mengatakan bahwa makhluk hidup yang hidup jauh di dalam lautan kekurangan organ dan struktur inside yang menahan udara, seperti kandung kemih atau paru-paru, karena tubuh mereka tidak akan mampu melawan tekanan air.

Dan di kedalaman Titanic? HITC mengatakan bahwa tekanan per inci persegi sama dengan sekitar 6.000. Itu 6.000 kali tekanan yang mendorong mesin buatan manusia atau tubuh manusia daripada tekanan di permukaan air. Jadi tidak, Anda tidak akan bertahan selama sepersekian detik di bawah sana kecuali dilindungi dalam cangkang yang kedap udara dan dapat ditenggelamkan. Dan ya, kapal selam akan hancur dalam sekejap jika ada sedikit cacat atau retak di suatu tempat. Kematian akan instan.

Faktanya, tekanan di kedalaman laut yang terdalam begitu parah sehingga orang harus naik perlahan untuk menghindari penyakit dekompresi, alias “tikungan”. Harvard Medical Faculty mengatakan bahwa gejala penyakit dekompresi termasuk nyeri sendi, pusing, mati rasa, kesulitan berpikir, apa saja. Dan saat turun ke kedalaman Hodinkee mengatakan bahwa tekanan di dalam kapal selam harus tetap sama dengan tekanan di permukaan. Itu perlu didorong keluar sebanyak air mendorong masuk.


Posted

in

,

by