Masa Lalu Mark Ruffalo yang Sedih dan Bermasalah

Dalam sebuah video untuk Institut Pikiran Anak, Mark Ruffalo menjawab pertanyaan tentang apa yang akan dia katakan pada dirinya yang lebih muda jika dia punya kesempatan. Ini hal yang memilukan, karena dia berbagi bahwa disleksia, ADHD, dan depresi yang tidak terdiagnosis telah membuat tumbuh menjadi sulit dan sekolah menjadi tantangan. “Salah satu hal yang sangat sulit bagi saya adalah sekolah dasar,” ujarnya. “Merasa aneh, dan unik, dan aneh. Saya merasa tidak cocok di mana pun. Saya akan mengatakan … kepada diri saya yang lebih muda bahwa ada bantuan, dan ada cara untuk menghadapinya, dan mengelolanya, dan untuk mengatasinya.”

Ruffalo sejak itu menjadi pendukung vokal untuk meningkatkan kesadaran akan isu-isu tersebut, menge-tweet untuk Bulan Kesadaran Disleksia (Oktober), dan mengonfirmasi kepada penggemar bahwa ya, dia menderita disleksia, dan tidak, tidak perlu malu. Dan itu adalah sesuatu yang dia perjuangkan dengan menerima dirinya sendiri.

Dalam sebuah wawancara untuk Vainness Honest, dia berbicara tentang bagaimana sebenarnya tidak ada “regular”, dan seharusnya tidak ada. Dia berbagi fakta bahwa ketiga anaknya juga telah didiagnosis menderita disleksia, dan betapa pentingnya baginya bahwa mereka tumbuh berbeda dari dia. “Sekarang, kita bisa membuat banyak rasa malu, dan ada sekolah tertentu yang membuat banyak rasa malu, pada aspek-aspek itu, tapi … cara kita menghadapinya, adalah berterus terang tentang hal itu, menerima, dan tanpa rasa malu. Dan anak-anak itu menjadi makmur di lingkungan itu.”


Posted

in

by