Kisah Tragis Tentang Tennessee Williams

Untuk mengatasi suasana hatinya yang kelam, Tennessee Williams mulai meminum obat-obatan yang mematikan dan mencampurnya dengan alkohol. Yang membuat teman-temannya ngeri, obat-obatan itu membuat Williams tidak dapat diprediksi, paranoid, dan mudah meledak.

Selain meminum barbituate dan pil lainnya, dokter selebritas William, yang dijuluki “Dr. Feelgood”, mulai memberinya suntikan kecepatan. Di puncak depresinya, Williams merasa dia membutuhkan obat-obatan untuk membuatnya tetap bekerja tetapi obat-obatan itu sering menjadi bumerang. Dalam sebuah wawancara dengan majalah “Playboy”, William bercanda tentang rutinitas hariannya yang buruk, dengan mengatakan, “Saya mulai meminum pil dengan minuman keras dan saya kehilangan akal. Saya minum obat penenang setiap malam, dan setiap pagi saya meminum sesuatu yang berhubungan dengan kecepatan, sehingga saya masih bisa menulis” (per “Percakapan dengan Tennessee Williams”).

Donald Spoto menulis dalam “The Kindness of Strangers” bahwa Williams mengonsumsi obat-obatan yang sangat manjur sehingga intervensi atas namanya menjadi sangat salah. Dipaksa untuk pergi kalkun dingin, Williams mengalami tiga kejang dan dua serangan jantung selama periode penarikannya. Intervensi juga tidak berhasil – setelah perawatannya, Williams hanya kembali bereksperimen dengan lebih banyak obat. Alih-alih menyuntikkan kecepatan, dia malah mulai mengonsumsi Ritalin dan barbituate.

Jika Anda atau siapa pun yang Anda kenal membutuhkan bantuan untuk masalah kecanduan, bantuan tersedia. Mengunjungi Situs internet Administrasi Layanan Penyalahgunaan Zat dan Kesehatan Psychological atau hubungi Nationwide Helpline SAMHSA di 1-800-662-HELP (4357).


Posted

in

,

by