Bagaimana Orang Purba Mengkonsumsi Narkoba (Dan Mengapa)

Di Yunani kuno, oracle bisa berarti upaya apa pun untuk memahami rencana para dewa. Oracle juga bisa menjadi orang yang konon berbicara dengan para dewa, menyampaikan pernyataan ilahi di kuil-kuil seperti yang didedikasikan untuk Apollo di Delphi. Peramal di sana adalah seorang wanita yang dikenal sebagai Pythia, yang berbicara kepada Apollo atau, kemudian, Dionysus untuk menasihati manusia tentang masalah politik. Sebagai bagian dari ritual oracular yang rumit, Pythia akan duduk di bagian bawah tanah kuil, mengunyah daun salam, dan memasuki keadaan yang berubah sebelum menyampaikan pernyataannya.

Penulis kuno mencatat bahwa oracle di Delphi dikaitkan dengan uap yang naik dari tempat tertentu di tanah yang akan menimbulkan penglihatan. Sejarawan dan arkeolog sejak itu bolak-balik, apakah oracle itu menghirup asap yang mengubah pikiran dari bumi atau tidak. Menulis untuk Pengembaraan Arkeologi (melalui Biblical Archaeology Society), Jelle Zeilinga de Boer dan John R. Hale menyatakan bahwa, pada tahun 1996, tim mereka menemukan bukti yang jelas tentang retakan geologis yang mengalir di bawah kuil kuno. Dikombinasikan dengan mata air yang sekarang kering dan petrokimia, penulis mengusulkan bahwa aktivitas geologis mungkin telah menguapkan bahan kimia tersebut menjadi fuel sarat hidrokarbon yang menghasilkan efek memabukkan.

Deskripsi kuno Pythia tidak lengkap dan gempa 373 SM mungkin telah menutup celah penghasil fuel, jadi sulit untuk membuat kesimpulan akhir. Kita mungkin tidak pernah tahu pasti apakah oracle di Delphi tinggi, tetapi bukti tidak langsung tetap menarik.


Posted

in

,

by