Pembunuhan dengan Kekerasan terhadap Kakek Buyut Mitt Romney

Praktik poligami — yang oleh orang Mormon pada waktu itu disebut “poligini” atau “perkawinan jamak” — adalah bagian umum dari kehidupan Gereja Orang Suci Zaman Akhir pada abad ke-19. Meskipun bervariasi dari satu daerah ke daerah lain dan dari dekade ke dekade (poligami dalam komunitas Mormon baru benar-benar menjadi fenomena yang diketahui secara luas menjelang akhir tahun 1850-an), banyak pria Mormon menikah dengan dua istri.

Namun, sebagai seorang penginjil gereja mula-mula, Parley Parker Pratt melakukan lebih dari sekadar praktik poligami: Dia sebenarnya adalah arsitek bagaimana pernikahan jamak dipraktikkan di gereja. Pada tahun 1844, Pratt menerbitkan sebuah esai — “Kecerdasan dan Kasih Sayang” — yang melampaui ajaran pendiri gereja, Joseph Smith, dan menguraikan poligami sebagai “perayaan fisik ilahi”. Pratt sendiri akan memiliki whole 12 istri, dengan persatuan terakhir memicu kematiannya yang kejam.

Bukan berarti memiliki banyak istri sebagai bagian dari keyakinan seseorang dengan mudah diterima di Amerika yang lebih luas. Seperti yang tampaknya tidak dapat didamaikan saat ini, kritikus poligami Mormon membandingkannya dengan perbudakan dalam istilah “barbarisme” -nya, mengidentifikasinya sebagai salah satu praktik paling korup di negara itu pada saat itu.

[Featured image via Wikimedia Commons | Cropped and scaled]


Posted

in

,

by