Element Tragis Tentang Christina Onassis

Asuhan Christina Onassis rumit dan seringkali tidak bahagia, tetapi dia tetap mencintai keluarganya. Dia akan kehilangan semuanya dalam waktu kurang dari tiga tahun. Yang pertama pergi adalah kakaknya Alexander Onassis. Setelah bertahun-tahun mempertahankan hubungan yang jauh, dia dan Christina terhubung kembali sebagai orang dewasa, sebagian karena rasa frustrasi bersama dengan ayah mereka. Sebagai anak sulung, dan seorang putra, Alexander akan mewarisi bisnis keluarga Onassis, dan dia dan Aristoteles Onassis sering berselisih. Salah satu pertengkaran mereka adalah karena hobi Alexander menerbangkan pesawat. Meskipun menjadi pilot yang berhati-hati, kepalanya hancur dalam kecelakaan pesawat di Athena pada tahun 1972.

Kematian Alexander menghabiskan keluarganya. Aristoteles, yang mulai melatih Christina untuk menjalankan kerajaan perkapalannya, tidak pernah sepenuhnya pulih dari kerugian. Menurut William Wright “All of the Ache That Cash Can Purchase: The Lifetime of Christina Onassis,” dia jatuh ke dalam kecurigaan pembunuhan yang paranoid, mencurigai hampir semua orang yang dekat dengannya kecuali Christina yang membunuh Alexander. Kesehatannya sendiri menderita kerusakan otot. Dia meninggal pada tahun 1975 setelah operasi kandung empedu, dengan Christina di samping tempat tidurnya.

Di antara kematian Alexander dan Aristoteles, ibu Christina, Tina Onassis, meninggal. Kematiannya disalahkan pada edema paru setelah overdosis pil. Tetapi Christina selalu mencurigai suami ibunya, raja pengiriman saingan Stavros Niarchos, melakukan kecurangan. Istri Niarchos sebelumnya Eugenie Niarchos, saudara perempuan Tina, telah meninggal dalam keadaan yang sama beberapa tahun sebelumnya.


Posted

in

by