Tokoh Sejarah Penduduk Asli Amerika yang Tidak Mereka Ajari Di Sekolah

Sementara banyak orang tidak diragukan lagi akrab dengan Konfederasi Iroquois yang dulu memerintah di New York, sejarah pendiri konfederasi, Hiawatha, jarang dibicarakan. Hiawatha kemungkinan besar lahir pada awal abad ke-16 dan menghabiskan tahun-tahun formatifnya dengan suku Onondaga dan Mohawk, meskipun sebagian besar hidupnya diselimuti misteri. Yang diketahui adalah bahwa Hiawatha, bersama dengan Deganawida sang “Pembawa Damai Agung”, berperan penting dalam pembentukan konfederasi yang berlangsung selama sekitar 200 tahun.

Menyusul tragedi pribadi besar yang melibatkan kehilangan putri-putrinya, Hiawatha menjadi pengikut Sang Pencipta Damai Agung. Hiawatha membantu Sang Pembawa Damai Agung untuk menyebarkan pesan persatuannya ke suku-suku lain di daerah itu, dan keterampilan pidato dan budayanya yang kuat konon sangat membantunya. Pertama, Hiawatha dan Sang Pendamai Agung meyakinkan suku Mohawk untuk bergabung dengan Onondaga, di mana Hiawatha sekarang menjadi ketuanya. Kemudian, mereka meyakinkan tiga suku lainnya di daerah itu — Seneca, Cayugas, dan Oneidas — untuk bergabung bersama untuk menciptakan lima negara.

Belakangan, Tuscarora bergabung pada 1722, dan konfederasi berlangsung hingga akhir abad ke-18 ketika masuknya pemukim kulit putih memaksa penduduk asli meninggalkan tanah mereka. Hiawatha tidak pernah hidup untuk melihat pembubaran konfederasi, yang berlangsung sampai Perjanjian Ft. Stanwix pada tahun 1784.


Posted

in

by