Bagaimana Pembuat Kebijakan Secara Tidak Sengaja Memperburuk Depresi Hebat

Kepresidenan Franklin D. Roosevelt dimulai pada tahun 1933, dengan Demokrat menjabat setelah jatuhnya pasar saham dan berjanji untuk membalikkan Depresi Hebat yang muncul di bawah Partai Republik. Dalam masa jabatan pertamanya, tindakan cepat pemerintahannya pada pemulihan ekonomi selama “Seratus Hari” setelah dia pertama kali menjabat membuat mereka mendapatkan dukungan publik yang luas. Tampaknya Roosevelt benar-benar memiliki pegangan untuk mengakhiri Depresi.

Bertindak sebagai menteri keuangan, Henry Morgenthau Jr. mempelopori kebijakan penggalangan dana — seperti penghasutan pajak Jaminan Sosial yang baru — sekaligus menghemat biaya dengan memotong pembayaran bonus untuk veteran perang. Pada saat yang sama, Federal Reserve menggandakan persyaratan cadangan, mengambil cadangan dari bank-bank Amerika. Segera, tanda-tanda pemulihan yang terlihat pada bulan-bulan sebelumnya mulai goyah, dan sementara Federal Reserve mendesak pemerintah untuk mulai membelanjakan untuk merangsang pertumbuhan ekonomi, departemen keuangan berusaha untuk menyeimbangkan anggaran dan terus memperketat dompetnya. Resesi yang mengikutinya sangat merusak persepsi publik tentang pemerintahan Demokrat dan di beberapa sudut disebut “Resesi Roosevelt”.

Beberapa ahli sejak itu mempertanyakan kebijaksanaan yang diterima bahwa keputusan pembuat kebijakan dari Federal Reserve untuk menggandakan persyaratan cadangan benar-benar berkontribusi pada penurunan berikutnya, dengan analisis ekonomi mikro yang dilakukan pada tahun 2011 oleh Biro Riset Ekonomi Nasional menyarankan sebaliknya.


Posted

in

by