Teori Radikal Yang Mengatakan Bahwa Kehidupan Menciptakan Alam Semesta

Kisah kehidupan dan alam semesta yang fashionable dan sangat traumatis berjalan seperti ini: Melalui serangkaian kecelakaan bahagia, kita beralih dari inflasi kosmik dan Large Bang sekitar 13,8 miliar tahun yang lalu ke molekul, bintang, galaksi, protein, sel pertama di alam semesta. , dll. Maju cepat dan Anda pulih dari lari Taco Bell larut malam pada Selasa pagi. Manusia ada pada titik akhir evolusi saat ini sebagai individu, entitas berakal yang berdiam dalam realitas materi-dan-energi dari objek-objek yang didefinisikan secara terpisah yang tidak perlu diteliti. Hal-hal dapat diukur, dipahami, dan pasti terus ada tanpa kita. Jika kita semua mati, kosmos terus berjalan tanpa sadar. Begitu seterusnya.

Namun, di sini kami melakukan pengamatan seperti itu. Hal-hal yang diamati membutuhkan pengamat, dan sebaliknya. Tanpa kita dan pengamatan, penilaian, evaluasi, dan pengalaman kita, alam semesta ini berbeda. Inilah yang disebut fisikawan John Wheeler sebagai prinsip antropik partisipatif (PAP), seperti yang digariskan oleh Futurisme. Seperti yang didiskusikan Forbes, pengamatan Wheeler telah disalahartikan dari waktu ke waktu sebagai makna bahwa alam semesta – lebih tepatnya “Tuhan” – dirancang dengan sempurna untuk menciptakan kita karena kitalah yang mengamatinya di sini. Untuk ini kami mengatakan dalam bahasa Latin “publish hoc ergo propter hoc”: Hanya karena satu hal terjadi setelah yang lain tidak berarti hal pertama menyebabkan hal kedua. Meskipun demikian, prinsip antropik menampilkan fitur kritis biosentrisme, yang dimiliki oleh fisika kuantum, filsuf kuno, dan Neo dari “Matriks:” Gagasan bahwa realitas adalah sesuatu yang dibangun oleh pikiran Anda.


Posted

in

,

by