Seluruh Industri Anggur Prancis Hampir Hancur

Awalnya, kebun anggur diyakini menderita penyakit, bukan serangan serangga. Ini karena phylloxera memakan tanaman merambat yang sehat, dan ketika penanam dan ahli botani melihat tanaman merambat yang tidak sehat, mereka tidak akan menemukan apa pun kecuali akar yang sudah mati. Kalau tidak, tanaman merambat yang tampak sehat hanya akan mulai menguning, menjatuhkan daunnya, dan mati.

Profesor Jules-Émile Planchon ditunjuk oleh pemerintah Prancis sebagai kepala komisi pemerintah untuk menentukan dengan tepat penyebab hawar anggur. Dan baru setelah Planchon melihat tanaman merambat yang tampak sehat dengan kaca pembesar, dia melihat semua phylloxera memakan tanaman merambat itu. “Serangga, kutu tanaman berwarna kekuningan, menempel erat di kayu, menghisap getahnya. Seseorang melihat dengan lebih cermat; bukan satu, bukan sepuluh, tetapi ratusan, ribuan kutu yang dirasakan, semuanya dalam berbagai tahap perkembangan. Mereka ada di mana-mana,” kata Planchon, per “Wine: A Scientific Exploration,” diedit oleh Merton Sandler dan Roger Pinder

Namun demikian, penyebab pasti penyakit tersebut masih menjadi misteri karena tidak jelas apakah phylloxera adalah penyebab atau gejalanya. Dan phylloxera tidak akan diterima secara umum sebagai penyebab hawar anggur sampai sekitar tahun 1874. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh fakta bahwa pengobatan Prancis pada saat itu percaya bahwa penyakit disebabkan oleh ketidakseimbangan inside daripada penyebab eksternal.

[Featured image by Joachim Schmid via Wikimedia Commons | Cropped and scaled | CC BY-SA 3.0 Germany]


Posted

in

by