Mengapa Rahang Ditutup Setelah Mati

Merawat rahang setelah kematian melibatkan beberapa element yang mengganggu, sehingga pembaca yang peka disarankan untuk melanjutkan dengan hati-hati. Singkatnya, rahang dijahit atau ditutup dengan kabel sebagai bagian dari keseluruhan proses pengaturan wajah. Seperti yang dijelaskan oleh Panduan Pemakaman, tujuannya adalah untuk memanipulasi fitur wajah agar menyerupai ekspresi sealami mungkin. Untuk itu, mata ditutup, dan pembalsem menggunakan lem atau “penutup mata” berbentuk oval untuk menutup mata, seperti yang dikatakan Everplans. Rambut disisir dan diatur, dan wajah dicukur kecuali seseorang berjanggut saat masih hidup.

Rahang membutuhkan prosedur yang rumit untuk menjaganya agar tetap tertutup dan menjaga fitur almarhum tetap utuh. Jika rahang dijahit, pembalsem melewati benang melalui gusi bawah di bagian depan mulut di bawah gigi depan bawah dan sampai ke gusi atas di atas gigi depan atas. Mereka kemudian memasukkan benang dari gusi atas ke dalam satu lubang hidung, lalu melalui septum – tulang rawan yang memisahkan lubang hidung – ke lubang hidung lainnya dan kembali ke mulut. Kemudian pembalsem dapat mengencangkan benang dan mengikatnya. Untuk menutup mulut dengan kawat, pembalsem menggunakan alat yang disebut injektor jarum yang menggerakkan paku ke rahang atas dan bawah, seperti yang dikatakan oleh pembalsem berpengalaman di The Guardian. Paku payung terhubung ke kabel yang diikat oleh pembalsem, dan kemudian pembalsem memutar paku payung untuk menutup rahang.


Posted

in

,

by