Mengapa 17, Bukan 13, Dianggap Sial Di Italia

Memahami kemungkinan alasan mengapa 17 tidak beruntung di Italia membutuhkan penyegaran pada angka Romawi. Kita bisa berasumsi bahwa hampir semua orang mengerti cara membaca dan menulis 1, 2, 3 dalam angka Romawi: I, II, III. Empat ditulis seperti lima dikurangi satu, di mana V berarti lima dan saya datang sebelumnya: IV. Enam adalah 5 tambah 1, yang menempatkan I setelah V: VI. Angka Romawi melanjutkan dengan cara ini, di mana kami menggabungkan kelompok angka yang berbeda untuk membuat semua angka yang mungkin. Begitu kita mencapai 10 hal menjadi lebih mudah, dan angka kunci menjadi kurang umum. Sepuluh adalah X, 50 adalah L, 100 adalah C, 500 adalah D, dan 1.000 adalah M. Jadi bagaimana Anda menulis 1.462, misalnya? MCDLXII. Ditulis seperti persamaan yang dibaca secara kasar [1,000 + (500 – 100) + 50 + (10 +2)]alias 1.462.

Tetapi mengapa, Anda bertanya, apakah VIXI berarti “Saya telah mati” jika VIXI hanyalah sekumpulan angka? Ya, kami mungkin menggunakan angka Arab, tetapi kami menggunakan huruf Romawi untuk bahasa tulisan kami. VIXI bukanlah angka — ini adalah kata “vixi” (diucapkan “vi-chi”). Penutur bahasa Spanyol harus mengenali kata kerja serumpun “vivir” di sana, yang berarti “hidup”. Seperti yang diulas oleh ThoughtCo, bahasa Latin adalah bahasa yang sangat kompleks, terutama kata kerjanya. Tapi sebagai utas diskusi di Quora menyimpulkan, vixi adalah “bentuk indikatif aktif yang sempurna” dari kata kerja “vivere.” Itu juga tunggal. Jadi, vixi artinya, “Saya (tunggal) telah (aktif sempurna) hidup (bentuk lampau).”

[Featured image by Walters Art Museum via Wikimedia Commons | Cropped and scaled | CC BY-SA 3.0]


Posted

in

,

by