Krisis Kopi Jerman Timur Tahun 1970-an Dijelaskan

Dengan kebencian yang hampir common terhadap Kaffee-Combine, pemerintah Jerman Timur menyadari bahwa mereka harus menemukan cara untuk memasukkan kopi asli ke negara tersebut. Tapi kopi harus dibeli dengan uang asing, dan sudah cukup sulit bagi Jerman Timur untuk membeli kopi di pasar dunia bahkan sebelum harganya meroket. Diproyeksikan bahwa jika Jerman Timur benar-benar membeli kopi selama beberapa tahun, seluruh negara akan bangkrut.

Sebaliknya, Jerman Timur memutuskan untuk melakukan pertukaran barter dengan negara-negara Afrika dengan kecenderungan sosialis seperti Angola, Ethiopia, Mozambik, São Tomé, dan Príncipe. Menurut “The Socialist Good Life,” diedit oleh Cristofer Scarboro, Diana Mincyte, dan Zsuzsu Gille, dalam kasus Ethiopia, Jerman Timur menerima kopi mentah dengan imbalan senjata dan peralatan militer, yang secara efektif membantu rezim diktator Mengistu Haile Mariam melawan penduduk sipil. perang. Sedangkan di Angola, kopi ditukar dengan truk W50 Jerman Timur. Menurut “Transregional Connections within the Historical past of East-Central Europe,” diedit oleh Katja Castryck-Naumann,” hal ini menyebabkan Angola menjadi pasar ekspor truk W50 terbesar di Afrika pada tahun 1987.

Hingga tahun 1978, impor kopi dari Ethiopia dan Angola menyumbang 40% dari impor kopi Jerman Timur dan digunakan untuk membuat merek kopi Jerman Timur yang dikenal sebagai Rondo. Tetapi pada tahun 1979, kontrak mereka dengan Jerman Timur telah berakhir, yang berarti bahwa Jerman Timur harus mencari solusi lain, idealnya jangka panjang, untuk krisis kopi mereka.


Posted

in

by