Kisah Tragis Tentang Gene Hackman

Pada tahun 1994, Gene Hackman berbicara kepada Los Angeles Instances tentang beberapa trauma masa kecil yang masih dia coba tangani. Pada saat itu, dia berusia 63 tahun, dan 62 movie dalam karir aktingnya yang sangat sukses – movie yang lepas landas terlepas dari temperamennya yang terkenal dan kecenderungan untuk berhadapan langsung dengan sutradara jika dia diberi tahu sesuatu yang tidak dia sukai. Itu, katanya, adalah pemberontakan yang berakar dalam pada masa kanak-kanak yang tidak bahagia, bertempat di kota period Depresi Hebat, didominasi oleh seorang ayah yang memukulnya untuk mendisiplinkannya, dan seorang ibu yang berjuang melawan alkoholisme.

Solusi Hackman adalah mundur ke ruang bawah tanah: “Saya akan membuat ruang karton kecil ini yang semuanya berisi dan nyaman,” kenangnya. Tetap saja, dia mencoba menghabiskan waktu berkualitas dengan ayahnya, dan itu biasanya pada hari Sabtu. Sabtu adalah hari mereka untuk jalan-jalan, sampai pada hari Sabtu ayahnya meninggalkan Gene yang berusia 13 tahun, ibunya, dan saudara laki-lakinya yang berusia 6 minggu. “Hari itu, dia lewat dan melambai ke arah saya, dan saya tahu dari gelombang itu bahwa dia tidak akan kembali,” kata Hackman kepada The New York Instances. “Gelombang itu, sepertinya dia berkata, ‘Oke, ini semua milikmu. Kamu sendirian, Nak.’”

Akan lebih mudah untuk marah, tetapi dalam percakapan dengan Larry King, Hackman berbagi bagaimana hal itu memengaruhinya: “Saya rasa saya tidak pernah pahit. Saya mencintainya. Saya mencintainya sampai akhir.”

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal mungkin menjadi korban pelecehan anak, silakan hubungi Hotline Childhelp Nationwide Baby Abuse di 1-800-4-A-Baby (1-800-422-4453) atau hubungi mereka layanan obrolan langsung.


Posted

in

by