Kisah Sejarah Liar Yang Melibatkan Ganja

Salah satu aspek paling menarik dari budaya pop ganja tidak diragukan lagi adalah bahasa gaulnya. Saat ini, orang menggunakan apa saja untuk merujuk pada ganja, pengguna ganja, dan distributor ganja. Sangat umum mendengar mariyuana disebut sebagai pot, gulma, rumput, ganja, ramuan, atau ratusan moniker lainnya. Julukan untuk pengguna mariyuana berkisar dari yang lebih mengejek, seperti stoner dan burnout, hingga yang agak menghakimi, seperti pothead dan weed-preneur.

Meskipun itu semua cukup menarik, mereka tidak memegang lilin untuk beberapa nama yang lebih keterlaluan yang mereka panggil di tahun 1940-an. Sebagaimana dirinci dalam majalah Time edisi 1943, nama panggilan untuk mariyuana termasuk istilah seperti “jerami India”, “bambalacha”, “mohasky”, dan “mu”, serta beberapa nama yang lebih dikenal seperti “rumput” dan “Mary Jane. ” Supplier dikenal sebagai “pendorong”, sedangkan perokok disebut “ular beludak”, dan semakin tinggi disebut “mengambang”. Lebih baik lagi, rokok mariyuana atau ganja adalah “omong kosong, rokok kesenangan, [and] cekikikan-merokok,” dan merokok berarti “meledakkan rumput liar.”

Waktu juga memasukkan terminologi untuk kesepakatan pot hipotetis, dengan garis-garis besar seperti “Are you stickin’?” dan “Apakah kamu sedang sibuk?” Saat itu, persendian harganya sepeser pun atau paling banyak beberapa perempat, dan mariyuana banyak digunakan oleh musisi jazz, dari situlah beberapa bahasa gaul kemungkinan besar berasal.


Posted

in

by