Kematian Jean Tatlock tahun 1944 yang Tragis

Pada awal tahun 1930-an, J. Robert Oppenheimer, seorang profesor fisika teoretis di UC Berkley pada tahun 1929, menginap di 2665 Shasta Highway, di mana ia menjadi akrab dengan induk semangnya, Mary Ellen Washburn. Washburn dan suaminya adalah sosialita yang rajin, yang sering mengadakan pesta dan salon di mana para intelektual Berkley berdiskusi tentang politik, sastra, dan masalah sosial. Di salah satu acara tersebut, Oppenheimer pertama kali bertemu dengan Jean Tatlock, yang saat itu masih berstatus mahasiswa.

Keduanya menikmati romansa yang intens dan penuh gairah berdasarkan kecintaan bersama pada puisi, yang dilaporkan akan mereka bacakan satu sama lain. Tetapi daya tarik mereka bersifat fisik dan juga intelektual. Tatlock, seorang pembaca yang rakus dan pembuat kata-kata yang berbakat, menulis tentang Oppenheimer: “Saya dapat dengan mudah membayangkan menjadi mabuk karena tubuhnya dan terlebih lagi karena kesenangannya pada tubuh saya. Dia dapat memiliki semua itu dan apa pun dari sisa diri saya yang dapat dia temukan” (melalui ” Kisah Cinta Atom”).

Terlepas dari intensitas perasaannya terhadap Oppenheimer, Tatlock menderita depresi klinis, dan Oppenheimer dilaporkan tertekan oleh gejala yang dimanifestasikan oleh depresi Tatlock (melalui “An Atomic Love Story”). Namun demikian, dia tetap yakin bahwa cintanya dapat membantunya mengatasi penyakitnya. Alih-alih, gejolak pertama hubungan mereka berumur pendek, dengan Tatlock – yang tidak yakin bahwa dia dapat memenuhi peran sebagai istri dan ibu bagi ilmuwan ambisius seperti Oppenheimer – menolak beberapa tawaran pernikahan darinya dan memutuskan hubungan mereka pada tahun 1939.


Posted

in

by