Kebenaran Tak Terungkap Dari J. Robert Oppenheimer

Seperti yang diceritakan dalam “American Prometheus”, selama masa percobaannya di Cambridge, J. Robert Oppenheimer diharuskan menemui psikiater Harley Avenue. Sayangnya, mereka menentukan bahwa Oppenheimer menunjukkan tanda-tanda demensia praecox (istilah skizofrenia yang usang dan tidak akurat). Sekitar waktu ini, Oppenheimer memiliki pikiran untuk bunuh diri, keadaan yang kemudian dia akui menjadi “kronis”.

Anehnya, Oppenheimer menyatakan bahwa dia tidak merasa bersalah atas peran yang dia mainkan dalam pengembangan bom atom. Dia merasa bahwa pengejaran pengetahuan adalah “keharusan organik”, bahkan jika itu mengarah pada pembuatan senjata yang begitu mengerikan. Namun, ia juga menegaskan bahwa para ilmuwan Los Alamos memiliki tanggung jawab untuk membantu dunia mengatasi “krisis parah” melalui inisiatif pengaturan energi atom international dan solidaritas dalam komunitas ilmiah.

Tragisnya, mungkin percobaan keamanan tahun 1954 yang akhirnya mematahkan semangat Oppenheimer. Ditanyai selama 27 jam tentang hubungan masa lalunya dengan partai-partai berhaluan kiri, Oppenheimer mengakui bahwa persidangan tersebut telah membuatnya “sangat tidak percaya diri”. Seperti yang ditulis fisikawan Freeman Dyson di The New York Overview, Oppenheimer “sakit dan depresi” di usia senjanya, dan bukan hanya karena kanker tenggorokan yang akhirnya akan membunuhnya: “Hari-harinya sebagai ilmuwan telah berakhir. Sudah terlambat untuk menyembuhkan penderitaannya dengan persamaan.”

Pada tahun 2022, 55 tahun setelah kematian Oppenheimer, Menteri Energi AS membatalkan keputusan untuk mencabut izin keamanannya.

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal sedang berjuang atau dalam krisis, bantuan tersedia. Telepon atau SMS 988 atau chat 988lifeline.org


Posted

in

by