Kisah Tragis Tentang Led Zeppelin

Seiring popularitas mereka tumbuh, Led Zeppelin mulai memainkan pertunjukan yang lebih besar — ​​yang datang dengan masalah baru. Pada tanggal 5 Juli 1971, band ini bermain di hadapan sekitar 15.000 orang yang riuh di Stadion Vigorelli di Milan, Italia. Menurut Stephen Davis dalam bukunya “Hammer of the Gods,” promotor memohon band untuk meminta penonton berhenti menyalakan api – yang dilakukan berulang kali oleh vokalis Robert Plant – tetapi tidak berhasil. Hal-hal meningkat, dan ratusan polisi anti huru hara menggunakan fuel air mata, meriam air, dan pentungan untuk menaklukkan massa, melukai banyak orang.

Bingung oleh asap yang membutakan, penonton yang panik bergegas ke atas panggung, menyebabkan band meninggalkan perlengkapan mereka di tengah pertunjukan dan melarikan diri bersama mereka. Di tengah kekacauan itu, salah satu roadies rombongan itu terkena pecahan botol di kepalanya dan harus dirawat di rumah sakit. “Benar-benar mengerikan,” kata gitaris Jimmy Web page kemudian tentang acara tersebut dalam biografi Mick Wall “When Giants Walked the Earth.” “Itu hanya kekacauan, dan tidak ada yang kebal dari ledakan fuel air mata ini, termasuk kami. Saya sangat kecewa setelah itu.”

Itu hanya yang pertama dari banyak penampilan berbahaya. Selama tur Amerika band tahun 1977, penggemar tanpa tiket menyerbu gerbang di beberapa pertunjukan, mengakibatkan ratusan penangkapan. Pada tahun yang sama, kerusuhan hebat pecah di antara 70.000 orang di Tampa, Florida, ketika pertunjukan dihentikan karena hujan, membuat polisi kalah jumlah dan tidak berdaya. Kemudian, selama konser Cincinnati, Ohio, seorang penggemar jatuh dari tingkat atas dan meninggal.


Posted

in

by