Apa Yang Sebenarnya Membuat Kembang Api Berbeda Warna

Beberapa orang mungkin bertanya-tanya apakah yang kami maksud dengan “garam” adalah barang-barang yang Anda miliki di rak di dapur yang Anda tambahkan ke tomat kalengan saat membuat saus pasta buatan sendiri. Terlepas dari penyimpangan Italia yang lezat, jawabannya sebenarnya ya. Ini tidak berarti bahwa Anda dapat mengambil segenggam kristal putih dan melemparkannya ke api terbuka untuk mengadakan pesta kembang api Empat Juli pribadi Anda sendiri. Ini sedikit lebih rumit dari itu. Itu hal yang bagus, atau waktu memasak mungkin menjadi jauh lebih menjengkelkan dan berwarna dari yang seharusnya.

Saat kebanyakan orang mengatakan garam, yang mereka maksud adalah satu jenis garam tertentu: natrium klorida, alias garam meja. Natrium klorida (NaCl) adalah 40% natrium (Na) dan 60% klorida, atau klorin bermuatan negatif (Cl), seperti yang dikatakan oleh Harvard Faculty of Public Well being. Natrium klorida mungkin memiliki tempat khusus di hati kita – secara harfiah – dan di langit-langit mulut kita, tapi itu hanya satu jenis garam. Garam, dalam pengertian kimiawi umum, adalah jenis senyawa bermuatan yang membentuk kristal saat dikeringkan.

Orang menggunakan garam yang berbeda setiap hari tanpa menyadarinya. Seperti yang dikatakan ReAgent, kalsium karbonat merusak jalan di musim dingin. Natrium bisulfat mengurangi tingkat pH kolam renang, sedangkan amonium diklorat membantu mengembangkan foto. Natrium bikarbonat, biasa disebut soda kue, dimasukkan ke dalam pancake untuk membuatnya mengembang dan juga menjadi alat pemadam api untuk memadamkan api. Hanya jenis garam tertentu yang digunakan dalam kembang api untuk menghasilkan warna yang berbeda.


Posted

in

by