Pemberontakan Militer Kelompok Wagner Terhadap Moskow Dijelaskan

Pada bulan Desember 2021, beberapa bulan sebelum Rusia menginvasi Ukraina, Related Press memberi tahu kami bahwa Uni Eropa mengutuk Wagner Group karena, “pelanggaran hak asasi manusia yang serius, termasuk penyiksaan dan eksekusi dan pembunuhan di luar hukum, ringkasan atau sewenang-wenang, atau dalam aktivitas destabilisasi di beberapa negara. negara tempat mereka beroperasi,” termasuk wilayah Donbas di Ukraina. Wagner, “merekrut, melatih, dan mengirim operasi militer swasta ke zona konflik di seluruh dunia untuk memicu kekerasan, menjarah sumber daya alam, dan mengintimidasi warga sipil yang melanggar hukum internasional, termasuk hukum hak asasi manusia internasional,” lanjut pernyataan UE. Seperti yang dinyatakan Militaire Spectator, Grup Wagner juga mengambil bagian dalam aneksasi Krimea tahun 2014, tepat saat grup tersebut dibentuk.

Wagner telah memainkan peran kunci dalam strategi ofensif Rusia melawan Ukraina yang mengarah ke pemberontakannya baru-baru ini, khususnya di wilayah Bakhmut, salah satu entrance perang paling lama dan paling berdarah. Pada Mei 2023, tentara Ukraina Myroslav mengatakan di BBC bahwa Wagner memimpin pasukan Rusia di wilayah tersebut. “Mereka bertarung dengan cukup baik,” katanya, “tetapi mereka tidak terlalu peduli dengan rakyatnya.” Prajurit lain, Mykola, berkata, “Mereka berjalan ke arah kita, mereka pasti menggunakan narkoba.”

Pada akhir Mei, Al-Jazeera melaporkan bahwa Yevgeny Prigozhin dan Grup Wagner muncul di video mengibarkan bendera Wagner di Bakhmut. Setelah 224 hari di “penggiling daging Bakhmut”, mereka mengklaim telah merebut wilayah tersebut, meskipun Ukraina mengatakan sebaliknya. Kurang dari sebulan kemudian, Grup Wagner berbaris di Moskow.


Posted

in

by