Alasan Sebenarnya Harry Truman Mengaktifkan Oppenheimer Setelah Perang Dunia II

Meskipun Presiden Harry Truman akan memberikan J. Robert Oppenheimer kutipan presiden dan Medali Advantage untuk karyanya di Proyek Manhattan pada tahun 1946, setelah satu-satunya pertemuan mereka pada tahun 1945, Oppenheimer secara efektif disingkirkan dari lingkaran dalam Truman untuk pengembangan, keselamatan, dan manajemen. persenjataan atom. Ketika Oppenheimer menyebutkan memiliki darah di tangannya sendiri, Truman dilaporkan menjawab bahwa jika ada yang berlumuran darah di tangannya, itu adalah presiden. “[T]darah ada di tangan saya, biarkan saya khawatir tentang itu,” kata Truman (melalui Newsweek).

Menurut Truman, penggunaan resmi dua bom atom untuk mengakhiri perang dengan Jepang menyelamatkan nyawa yang tak terhitung jumlahnya di masa depan, membenarkan keputusan tersebut – sebuah gagasan yang dianut oleh presiden AS ke-33 sepanjang hidupnya. Namun, setelah Nagasaki dibom — yang kedua dari dua serangan AS — pandangan Oppenheimer berubah. Tertekan dengan luasnya kehancuran, pada saat Oppenheimer dan Truman bertemu muka, ilmuwan berharap kerja sama internasional dapat menjaga persenjataan atom tetap terkendali.

Oppenheimer kecewa, kemudian, ketika Truman tampaknya berniat merahasiakan teknologi nuklir dari Soviet. Mulai tahun 1944, upaya sudah dilakukan untuk menjaga kekuatan senjata atom yang menakutkan hanya untuk kepentingan AS. Oppenheimer merasa itu tidak mungkin, dan dengan mencoba melakukannya, perlombaan senjata pasti akan meletus di antara kedua negara. Untuk kekhawatiran itu, Truman dilaporkan akan menyebut Oppenheimer sebagai “ilmuwan cengeng”.


Posted

in

,

by