Di Dalam Misi Selandia Baru Untuk Memusnahkan Semua Tikus

Tujuh hingga delapan ratus tahun tidak cukup lama bagi kiwi untuk mengembangkan beberapa sayap – tidak ketika Selandia Baru bebas predator selama 80 juta tahun. Sementara pemukim Polinesia asli negara itu bertanggung jawab membawa tikus, spesies tikus tambahan seperti tikus Norwegia tiba pada akhir abad ke-18 dengan kapal dari Eropa. Tambahkan lebih banyak lagi spesies tikus, cerpelai, musang, musang, posum, dan Anda memiliki awal ancaman serius tidak hanya untuk kiwi tetapi juga untuk burung asli lainnya seperti tui biru yang cantik. Kembali pada tahun 2016, Nice Barrier Island Belief menghitung bahwa 26 juta anggota spesies burung asli terbunuh setiap tahun dari pemangsa mamalia darat. Jika pemangsa itu berevolusi sejalan dengan spesies Selandia Baru lainnya, segalanya akan jauh lebih seimbang.

Orang-orang mulai membunyikan alarm hewan pengerat sejak tahun 1960-an. Saat itu, para konservasionis berhasil memusnahkan tikus dari beberapa pulau kecil di Selandia Baru, tetapi tidak di dua pulau utamanya: Pulau Utara dan Pulau Selatan. Upaya konservasi benar-benar lepas landas dalam dua dekade terakhir mengikuti perkembangan teknologi inframerah. Rekaman inframerah memungkinkan para konservasionis menemukan masalah besar — ​​tetapi berukuran kecil — yang tidak mereka sadari sebelumnya: tikus merobek telur burung dan anak burung. Sekarang masalah tikus Selandia Baru sangat buruk sehingga jarang sekali burung seperti kiwi bertahan melewati anak ayam tanpa campur tangan dan perlindungan manusia. Banyak burung dilindungi di dalam cagar alam.


Posted

in

,

by