‘Trials Of The Century’ Anda Mungkin Lupa Tentang

Pada tahun 1913, seorang pekerja pabrik berusia 13 tahun bernama Mary Phagan dibunuh. Dia pergi untuk mengambil gajinya dari pengawas pabrik, seorang pemuda Yahudi bernama Leo Frank. Seperti yang dijelaskan oleh Sandra Berman dari Museum Warisan Yahudi William Breman (melalui PBS), Frank adalah orang terakhir yang mengaku melihat Phagan hari itu, dan disalahkan atas pembunuhannya. Sidang berlangsung selama tiga minggu, dan Frank pada awalnya dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman mati. Banding membawa kasus Frank ke Mahkamah Agung.

Sarjana trendy, termasuk Steve Oney, yang menulis buku tentang kasus Frank (melalui Majalah Atlanta), percaya bahwa Leo Frank tidak bersalah. Pembunuhnya mungkin seorang pembersih yang juga bekerja di pabrik dan hadir pada hari pembunuhan: Jim Conley. Conley terlihat mencuci darah dari bajunya tak lama setelah pembunuhan itu. Conley akan menjadi saksi utama melawan Frank, mengklaim bahwa Frank adalah pembunuhnya dan dia hanya membantu menyembunyikan tubuhnya.

Persidangan diliput secara luas oleh pers. Sementara Mahkamah Agung memutuskan bahwa Frank tidak bersalah, publik Amerika, yang gusar oleh liputan media dan aliran antisemitisme yang kuat, tidak setuju. Pada tahun 1915, segerombolan pria yang datang dari kampung halaman Phagan pergi ke penjara tempat Frank masih ditahan, menculiknya, dan membunuhnya.

Jika Anda atau orang tersayang pernah mengalami kejahatan rasial, hubungi Hotline VictimConnect melalui telepon di 1-855-4-VICTIM atau melalui obrolan untuk informasi lebih lanjut atau bantuan dalam mencari layanan untuk membantu. Jika Anda atau orang tersayang berada dalam bahaya, hubungi 911.


Posted

in

,

by