Bagaimana Kembang Api Diciptakan (Dan Mengapa Kami Menggunakannya Untuk Merayakan)

Kembang api yang direkam oleh sejarawan di Tiongkok kuno, tentu saja, belum sempurna jika dibandingkan dengan roket rumit dan perangkat lain yang digunakan oleh ahli kembang api saat ini. Pada dasarnya, petasan pertama dibuat hanya dengan membakar batang bambu yang, karena udara yang terperangkap di batangnya, terbakar dengan keras dan terang di api unggun. Beberapa saat setelah 600 M, ahli kembang api Cina mulai menggunakan bubuk mesiu pertama ke dalam batang bambu pembakar, meningkatkan daya ledak mereka secara signifikan.

Kembang api kemudian didirikan di Eropa berkat bubuk mesiu yang datang dari Timur melalui jalur perdagangan Jalur Sutra, kemungkinan oleh penjelajah legendaris Italia, Marco Polo sendiri. Di sana, mereka mengalami evolusi lebih lanjut – terutama penambahan zat yang mengubah warna ledakan, perkembangan yang terjadi di Italia sekitar tahun 1830-an. Bahan peledak berwarna cerah ditampilkan dalam berbagai acara besar di seluruh benua, seperti penobatan raja dan pernikahan kerajaan.

[Featured image by unknown author via Wikimedia Commons | Cropped and scaled ]


Posted

in

,

by