Pertempuran Yang Mengubah Alur Sejarah

Untuk sejarah Islam, salah satu peristiwa awal yang paling formatif adalah Pertempuran Yarmouk. Itu berakhir dengan kemenangan Muslim melawan Bizantium, sebagian besar berkat kepemimpinan Khalid ibn al-Walid, seorang komandan Muslim awal yang hebat. Menyusul kematian Nabi Muhammad pada tahun 632, para pejuang Muslim melanjutkan warisannya untuk memperluas Islam. Bergerak ke utara, Muslim dari Kekhalifahan Rashidun di bawah komando Khalid mendapati diri mereka menyerang Levant, yang saat itu berada di bawah kendali Kekaisaran Bizantium Romawi.

Mendorong kembali, tentara Bizantium bertemu Muslim di Sungai Yarmouk di Suriah, dengan kekuatan kira-kira dua kali ukuran orang Arab. Meskipun kalah jumlah, orang-orang Arab mampu mengalahkan serangan tanpa henti tentara Bizantium, dengan keterampilan taktis Khalid yang unggul membuat perbedaan penting. Kavaleri Muslim terbukti menentukan, menghancurkan Bizantium dan mengamankan seluruh wilayah untuk Islam.

Sayangnya untuk Khalid, Khalifah Umar Rashidun merebut sebagian besar penghargaan untuk kemenangan, meskipun nama Khalid akan direhabilitasi seiring berjalannya waktu. Kemenangan di Yarmouk pada dasarnya memberi umat Islam akses tak terbatas melalui Levant, yang akan segera mengakibatkan penyerahan kota suci Yerusalem. Tanpa kemenangan di Yarmouk, ekspansi Islam tidak akan secepat ini, dan peta Asia Barat akan terlihat sangat berbeda dari sekarang.


Posted

in

by