Pembunuhan Cheerleader Kirsten Costas tahun 1984 yang mengerikan yang menginspirasi banyak movie

Bernadette Protti diadili di hadapan hakim pada Maret 1985. Pada usia 16 tahun, rekaman pengakuan remaja itu menjadi pusat perhatian. Keluarga korban mengecualikan pernyataan yang dibuat Protti tentang dugaan penggunaan ganja oleh Costas saat mereka duduk di mobilnya, salah satu masalah yang menurut Protti memicu pertengkaran mereka. ‘Aku hanya tidak mau, dan dia membuatku merasa bodoh,’ kata Protti dalam pengakuannya (melalui Orang-orang).

Penuntut menuntut hukuman pembunuhan tingkat pertama tetapi Hakim Edward Merrill mengatakan pada akhir persidangan tiga hari bahwa mereka gagal membuktikan adanya perencanaan sebelumnya. Dia memvonis Protti atas pelanggaran pembunuhan tingkat dua yang lebih rendah, menurut The San Francisco Examiner. “Perasaan saya adalah bahwa hukum telah ditegakkan,” kata Arthur Costas setelah persidangan. “Saya tidak setuju dengan hukuman itu, tapi itu pendapat saya. Saya tidak percaya hukuman itu bisa menandingi kejahatan dalam kasus ini. Kami kehilangan putri kami,” Merrill kemudian menjatuhkan hukuman sembilan tahun kepada Protti. akan dilayani di fasilitas remaja. Pada sidang hukuman, ibu Costas, Berit, memberikan pernyataan emosional, mengatakan kepada hakim (melalui Oakland Tribune), “Harapan dan cita-cita Kirsten hancur pada tanggal 23 Juni 1984. Dia diserang oleh Bernadette Protti dan ditinggalkan di jalan. untuk mati.” Pada saat itu, kasus tersebut menjadi berita utama nasional dan akhirnya menjadi bahan pembicaraan di televisi.


Posted

in

,

by