Apa yang Terjadi Pada Tubuh Keluarga Romanov?

Pertanyaan seputar keengganan Gereja Ortodoks Rusia untuk mengakui sisa-sisa Romanov sebagai yang asli semuanya menjadi sangat rumit dan rumit dengan cukup cepat. Benar-benar kontroversi yang berantakan.

Pada intinya, kontroversi itu berasal dari tempat Romanov – atau, lebih khusus lagi Nicholas II – dalam sejarah. Di satu sisi, sulit untuk menyangkal kematian keluarga itu mengerikan. Boris Yeltsin, presiden Rusia saat itu, menyimpulkannya dalam pidatonya sendiri, mengatakan, “Pembantaian Yekaterinburg telah menjadi salah satu episode paling memalukan dalam sejarah kami. Dengan mengubur sisa-sisa korban yang tidak bersalah, kami ingin menebusnya dosa nenek moyang kita” (melalui The New York Instances). Kekerasan dalam eksekusi (dan kekerasan yang ditimbulkannya sepanjang abad) adalah sesuatu yang tidak bisa diabaikan begitu saja. Dan pasti ada sesuatu untuk argumen itu.

Tetapi pada saat yang sama, Anda juga tidak bisa menutup mata terhadap peran sentral yang dimainkan keluarga Romanov dalam Revolusi Rusia. Nicholas II jauh dari pemimpin yang efektif, salah langkah politiknya mendorong negara ke arah kerusuhan yang semakin meningkat. Dia juga bukan pemimpin yang populer, baik pada saat itu maupun di belakang. Keputusan yang dibuat oleh para pemimpin Romanov mengatur panggung bagi kaum Bolshevik untuk mengambil alih kekuasaan, sehingga mereka bahkan dapat memikul tanggung jawab atas semua yang terjadi sesudahnya juga. Apakah itu warisan yang harus dikenang sayang, kematian yang mengerikan atau tidak?


Posted

in

by