Alasan Serakah Kebanyakan Resort Tidak Memiliki Detektor Karbon Monoksida

Pada tahun 2023, hanya 14 negara bagian AS yang mengamanatkan detektor karbon monoksida di kamar resort. Menurut Konsultan Risiko REM, tidak ada peraturan federal seputar keselamatan karbon monoksida di industri perhotelan, juga tidak ada persyaratan untuk melatih staf resort dan motel tentang risiko karbon monoksida. Pada 2012, pedoman Kode Kebakaran Internasional merekomendasikan resort dan motel menempatkan detektor karbon monoksida di kamar atau setidaknya di space umum. Ketentuan itu dicabut tiga tahun kemudian atas desakan industri penginapan.

Platform persewaan jangka pendek on-line seperti AirBnB, antara lain, merekomendasikan detektor karbon monoksida di dalam ruang persewaan, dan AirBnB menawarkan unit free of charge kepada tuan rumah. Pada tahun 2020, hanya sedikit lebih dari setengah dari semua host Airbnb yang telah menginstalnya, melalui NYT.

Gejala keracunan karbon monoksida termasuk “sakit kepala, pusing, lemas, sakit perut, muntah, nyeri dada, dan kebingungan,” menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Karbon monoksida, atau CO tidak berbau atau berwarna, dan sangat berbahaya dan sulit dideteksi sampai terlambat. Per CDC, 400 orang di AS meninggal setiap tahun karena paparan CO yang tidak disengaja, puluhan ribu lainnya dikirim ke UGD, dan lebih dari 10.000 orang dirawat di rumah sakit.


Posted

in

by