Apa yang Terjadi Pada Mayat Di Jonestown?

Setelah Rep. Amerika Serikat Leo Ryan ditembak mati di dekat komune pada tanggal 18 November 1978, Jim Jones mengumpulkan anggota Peoples Temple di sekelilingnya dan berkata bahwa sudah waktunya untuk melakukan apa yang disebutnya “bunuh diri revolusioner”. Kali ini tidak ada latihan, karena anggota komune diminta – atau mungkin dipaksa – untuk mengonsumsi campuran obat penenang, sianida, dan Flavour Support yang mematikan (bukan Kool-Support, seperti yang dimiliki oleh ingatan budaya yang tidak sempurna). Seperti yang dikatakan Odell Rhodes yang selamat kepada The Washington Submit pada tahun 1978, bayi dan anak kecil diberi ramuan terlebih dahulu. Dengan jumlah korban 304, anak-anak mewakili hampir sepertiga dari semua yang tewas di Jonestown. Rhodes sendiri selamat dengan bersembunyi di bawah sebuah bangunan, menunggu beberapa jam, lalu berjalan lima mil melewati hutan menuju kota terdekat.

Di komune tersebut, 907 dilaporkan meninggal karena keracunan sianida. Dua orang, Jones dan perawat Annie Moore, meninggal akibat luka tembak. Lima ditembak di lapangan terbang lokal, termasuk Ryan, pembelot Patty Parks, fotografer Greg Robinson, dan karyawan NBC Don Harris dan Bob Brown. Di ibu kota Georgetown, Sharon Amos dan ketiga anaknya juga meninggal untuk memenuhi arahan Jones.


Posted

in

,

by