Quicker Horses: Competition Musik Nation yang Terus Menarik Kerumunan Meskipun Ada Bahaya

Dalam laporan Rolling Stone tentang pola kematian dan pelecehan di “Quicker Horses”, kepala Polisi Cambridge Jeff Paterson – yang telah bekerja keamanan di acara tersebut – mengatakan dibandingkan dengan acara besar lainnya yang dia alami, statistik menunjukkan “Quicker Horses” tidak sebaik berbahaya seperti beberapa klaim. “Baru-baru ini, saya terlibat dalam konser Rolling Stones di Detroit, dan mereka berada di sana selama empat jam, dan saya tahu berapa banyak keluhan yang mereka terima. Ratusan keluhan, penyerangan, sebut saja,” katanya. Itu berlawanan dengan pageant musik nation Michigan, yang berlangsung beberapa hari.

Paterson mengatakan perencana acara mungkin pada awalnya tidak siap menghadapi keramaian, serta insiden kekerasan fisik dan seksual serta penyalahgunaan alkohol dan narkoba, tetapi keadaan telah membaik sejak saat itu. Berbicara dengan MLive, penggemar “Quicker Horses”, Willie Burns, yang memiliki seorang teman yang meninggal di acara tersebut pada tahun 2018, mengatakan kebanyakan orang di sana untuk mendengarkan musik, minum bir, dan bersenang-senang. “Maka Anda memiliki 5% orang yang tidak baik, dan itu adalah cerita lain yang Anda dengar,” katanya. Namun, tingkat kekerasan seksual di “Quicker Horses” lebih dari lima kali lebih tinggi daripada tempat lain di Michigan.

Pada acara tahun 2017 saja, seorang gadis berusia 16 tahun melaporkan dirinya mengalami pelecehan seksual sebanyak dua kali. Berbicara dengan Rolling Stone, editor MLive Danielle Salisbury berkata di “Quicker Horses,” “Ada peluang, dan peluangnya lebih besar di sana daripada di tempat lain, bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi pada Anda.”


Posted

in

,

by