Putusan Mahkamah Agung Paling Kontroversial

Dalam apa yang mungkin merupakan keputusan yang paling diperdebatkan dalam sejarah Mahkamah Agung trendy, pada tahun 2022 pengadilan membalikkan preseden lama yang dipegang oleh Roe v. Wade. Keputusan tersebut membatalkan perlindungan federal untuk aborsi, memungkinkan negara bagian untuk mengaturnya sesuai keinginan mereka. Segera, gelombang undang-undang anti-aborsi merayap di badan legislatif negara bagian. Pada Juni 2023, lebih dari selusin negara bagian memberlakukan undang-undang aborsi, dengan lebih banyak tantangan pengadilan yang tertunda di negara bagian lain. Sebaliknya, banyak negara lain juga memperkuat perlindungan aborsi mereka setelah keputusan tersebut.

Secara historis, kontrasepsi telah ilegal di Amerika Serikat dari akhir abad ke-19 hingga tahun 1965, ketika Mahkamah Agung membatalkan pembatasan bagi mereka yang sudah menikah di Griswold v. Connecticut. Pada tahun 1973, pengadilan memutuskan dalam Roe v. Wade bahwa Amandemen ke-14 memberi perempuan hak untuk melakukan aborsi, memutuskan beberapa pembatasan aborsi merupakan pelanggaran terhadap hak privasi perempuan. Pada tahun 1992, Roe v. Wade didefinisikan ulang oleh Deliberate Parenthood v. Casey, ketika lebih banyak lagi pembatasan dianggap tidak konstitusional.

Perlindungan terhadap larangan aborsi dianggap sebagai preseden hukum hingga tahun 2022 ketika Mahkamah Agung yang sekarang berhaluan konservatif memutuskan dalam Organisasi Kesehatan Wanita Dobbs v. Jackson bahwa aborsi bukanlah hak yang dilindungi di bawah Konstitusi. Hal ini membalikkan Roe v. Wade dan Deliberate Parenthood v. Casey dan dikecam oleh para kritikus karena menjungkirbalikkan preseden, yang menurut mereka akan mengarah pada kriminalisasi aborsi di banyak negara bagian.


Posted

in

,

by