Kontroversi Terbesar Yang Memukul The New York Occasions

Wartawan Occasions kelahiran Inggris dan bajingan serba bisa Walter Duranty memenangkan salah satu penghargaan jurnalisme paling bergengsi – Hadiah Pulitzer – pada tahun 1932. Namun terlepas dari reputasinya yang luar biasa, dia memiliki kebiasaan yang tidak menguntungkan untuk mencetak kebohongan.

Sebagian besar pekerjaan Duranty untuk The New York Occasions berfokus pada kehidupan di Uni Soviet, namun, dia terutama menggunakan sumber pemerintah untuk pekerjaannya. Mengambil garis resmi Soviet, dia membantu rezim mengerikan Joseph Stalin menutupi serangkaian kekejaman, termasuk kelaparan Holodomor di Ukraina. Meskipun Duranty menghabiskan bertahun-tahun bekerja di Moskow sendiri, dia bungkam tentang kenyataan kelaparan yang menewaskan sekitar 10 juta orang. Duranty mengabaikan jutaan saksi yang dapat mengkonfirmasi kekejaman yang disebabkan oleh bencana kebijakan pertanian Stalin, dan banyak dari komentarnya dianggap sangat tidak berperasaan dan tidak sensitif; menanggapi laporan jurnalis lain bahwa orang-orang sekarat secara massal, dia menepis kritik apa pun terhadap diktator yang menyatakan “Anda tidak dapat membuat telur dadar tanpa memecahkan telur.”

Meskipun Duranty melindungi Stalin, secara umum diyakini bahwa dia bukanlah seorang komunis; sebaliknya, dia mengorbankan integritas jurnalistiknya untuk memajukan karirnya. Kesediaannya untuk mencetak ulang propaganda memberinya akses eksklusif ke Stalin sendiri, akses yang membuat Duranty menjadi sorotan. Terlepas dari keraguan jurnalis lain dan bahkan editornya sendiri, Duranty secara luas dipuji atas karyanya saat dia masih hidup. Namun, di zaman trendy, The New York Occasions mengakui kegagalan Duranty sebagai jurnalis. Panitia Pulitzer belum pernah menyerah dan membatalkan penghargaannya, meskipun ada seruan luas untuk melakukannya.


Posted

in

,

by