Kemenangan Terbesar Muhammad Ali

Earnie Shavers adalah salah satu pemukul paling menakutkan dalam sejarah tinju kelas berat. Singkatnya, Ken Norton, pria yang terus-menerus memberikan masalah pada “Yang Terbesar”, jatuh ke tangan Shavers dalam satu ronde. Meskipun bukan petinju paling halus, Shavers memiliki dinamit murni di sarung tangannya dan dipukul olehnya pasti akan memecahkan kasus insomnia yang paling kuat sekalipun.

Muhammad Ali melawan Shavers dalam kontes 15 ronde yang brutal. Meski mampu mendapatkan keputusan bulat, sang juara terpaksa memakan pukulan brutal demi pukulan brutal. Sederhananya, Shavers menarik Ali ke dalam mimpi buruk yang melelahkan. Setelah pertarungan, Ali selalu jujur ​​​​tentang Shavers dan kekuatan pukulannya: “Di sebelah Joe Frazier, itu adalah pukulan terberat yang pernah saya terima” (melalui “Menghadapi Ali”). Meski tidak memiliki gaya bertarung paling ilmiah, Shavers masih mampu memprediksi beberapa pola serangan Ali, menemukan peluang untuk melawan tangan kanan khas sang juara. Namun, Ali, yang selamanya menjadi veteran yang licik, mampu menyembunyikan rasa sakitnya dan dengan bercanda menggoyang-goyangkan kakinya setiap kali Shavers mendaratkan sesuatu yang bagus. “Ali adalah petarung yang sangat, sangat cerdas. Dia tahu cara menipu Anda dengan berbagai cara,” aku Shavers dalam movie dokumenter “Dealing with Ali”.

Pada akhirnya, Ali meraih kemenangan tipis lainnya. Dia selalu berusaha untuk mengakhiri setiap ronde dengan kuat untuk meninggalkan kesan pada juri, dan di ronde terakhir, meskipun melewati 14 ronde penderitaan, sang juara keluar dan menampilkan kecepatan yang luar biasa, Shavers yang mengejutkan dengan hak yang tajam dan kiri. Dengan kemenangannya atas Shavers, Ali sekali lagi terbukti menjadi salah satu petinju paling tangguh dalam sejarah olahraga tersebut.


Posted

in

by