Di sinilah Koko Sang Gorila Dimakamkan

Hubungan unik Koko dan Penny Patterson mendorong Proyek Koko, “studi komunikasi antarspesies terpanjang dalam sejarah,” seperti yang dinyatakan oleh halaman About Us dari Gorilla Basis. Ketika Penny bertemu Koko pada tahun 1971 dia adalah seorang Ph.D. kandidat melakukan disertasinya dalam psikologi perkembangan di Stanford College. Koko — yang bernama lengkap Hanabi-ko, atau “anak kembang api” dalam bahasa Jepang — telah ditelantarkan oleh ibunya setelah jatuh sakit. Penny menemukan “bayi gorila kecil yang kekurangan gizi”, seperti yang dikatakan halaman Koko Yayasan Gorilla, dan membawanya di bawah sayapnya.

Satu tahun kemudian, menurut halaman Sejarah Yayasan Gorilla, Penny memulai “Proyek Koko”, yang pada tahun 1976 akan berkembang menjadi Yayasan Gorilla. Sementara Koko tetap menjadi fokus energi Penny dan upaya keseluruhan, yayasan beralih ke upaya konservasi secara keseluruhan. Dua gorila jantan – Michael dan Ndume – masing-masing bergabung dengan yayasan pada tahun 1976 dan 1991. Keduanya awalnya dimaksudkan untuk menjadi pasangan Koko. Tidak ada hubungan yang terjadi antara gorila tetapi Koko dan Michael menikmati hubungan tipe “saudara” sampai Michael meninggal pada tahun 2000. Setelah Koko kemudian meninggal pada tahun 2018, Kebun Binatang Cincinnati meminta agar Ndume dikembalikan ke fasilitas mereka dari tempat perlindungan pribadi Yayasan Gorilla, di mana dia ‘ d menghabiskan 27 tahun sebelumnya, seperti yang dinyatakan oleh halaman Ndume Yayasan Gorilla.

Sementara Koko semakin populer di kalangan masyarakat umum. Dia menumbangkan ekspektasi tentang apa yang seharusnya menjadi monster gorila yang “besar, menakutkan”, seperti yang dikatakan halaman Koko Yayasan Gorilla – sama seperti dia menumbangkan ekspektasi Penny sendiri tentang masa depannya, pendamping seumur hidup. Karenanya pernyataan Yayasan Gorilla bahwa “semua gorila adalah Kokos.”


Posted

in

,

by