Bintang Rock Yang Menjadi Benci Ketenaran

Dikenal sebagai “Beatle pendiam” karena menghindari wawancara, George Harrison tidak nyaman dengan histeria Beatlemania. Meskipun kesunyiannya yang legendaris adalah semacam mitos – secara pribadi, dia benar-benar suka mengobrol dengan teman – dia benar-benar tidak menikmati bergaul dengan publik atau mendekati pers. Bagi Harrison, period penemuan diri hippy Beatle bukan hanya sebuah fase – dia adalah seorang pencari jiwa sejati, pecinta hal-hal hijau, dan seorang meditator yang serius. Kemewahan bisnis pertunjukan sama sekali tidak cocok untuknya, terutama ketika perhatian yang diterimanya menjadi ekstrim. Berdasarkan Penjaga, pada ulang tahunnya yang ke 21 saja, Harrison menerima 15.000 kartu ulang tahun dari penggemar yang memujanya.

Janda Harrison, Olivia Harrison, mengklaim bahwa setelah mengonsumsi LSD, Beatle hippy benar-benar kehilangan minat pada ketenaran, dan malah berkomitmen untuk eksplorasi religious. Pada catatan yang lebih negatif, ia juga menjadi paranoid tentang kerumunan besar pada waktu yang sama, takut akan pembunuhan — ketakutan yang tampaknya kenabian mengingat kematian Lennon yang akan segera terjadi di tangan seorang penggemar. Harrison sendiri juga hampir dibunuh oleh seorang penggemar dengan skizofrenia saat pembobolan, pada tahun 1999.

Jeritan ribuan penggemar membuatnya tidak toleran terhadap suara keras, dan dia ingin sekali menjauh dari itu semua. Akhirnya, dia menemukan pelipur lara di kebunnya. Berbicara kepada The Week, putranya Dhani mengenang, “Saya cukup yakin dia hanya seorang tukang kebun … Menjadi seorang tukang kebun dan tidak bergaul dengan siapa pun dan hanya berada di rumah, itu cukup rock ‘n’ roll, Anda tahu?”


Posted

in

by