10 Kali Cuaca Mengubah Gelombang Perang

Pada tahun 1359, Edward III menindaklanjuti kemenangannya di Crecy dengan invasi skala penuh lainnya ke Prancis – kali ini menargetkan Paris sendiri, menurut Inggris yang Bersejarah. Pada tanggal 13 April 1360 — Minggu Paskah — pasukannya, yang baru saja menjarah pinggiran Paris, mengepung kota Chartres di Prancis. Malam itu, kampanye Edward berantakan setelah hanya 30 menit ketika peristiwa cuaca buruk tiba-tiba melanda kemahnya. Pertama, suhu turun hingga di bawah titik beku, sesuatu yang tidak dipersiapkan oleh tentara Inggris. Kemudian hujan turun, yang segera berubah menjadi hujan es besar dan angin berbahaya.

Badai mengobrak-abrik kamp Inggris, menerbangkan tenda dan kuda-kuda yang menakutkan, yang kemudian berlarian di sekitar kamp dan menginjak-injak semua orang di jalan mereka. Hujan es, sementara itu, juga memakan korban jiwa. Secara keseluruhan, Inggris kehilangan 1.000 orang dan 6.000 kuda — tiga kali lipat dari perkiraan korban di Pertempuran Crecy.

Kronik Inggris mencatat bahwa Edward dan anak buahnya (tidak diragukan lagi memperhatikan waktu badai dengan Minggu Paskah) berlutut dan memohon belas kasihan Tuhan. Raja menyimpulkan bahwa Tuhan ingin dia menghentikan perang dan memutuskan untuk bernegosiasi dengan Prancis. Pada bulan Mei, kedua belah pihak menandatangani Perjanjian Bretigny, di mana Prancis secara resmi menyerahkan pelabuhan Calais dan wilayah barat daya Aquitaine ke Inggris sebagai imbalan penolakan Edward atas tahta Prancis. Edward juga membebaskan Raja Prancis Jean II yang tertawan — untuk tebusan yang besar, tentu saja.


Posted

in

by