X Anggota Pemeran Terberat Dari Tangkapan Paling Mematikan

Ketangguhan fisik adalah satu hal, tetapi ketangguhan emosional? Itu sesuatu yang sama sekali berbeda, dan Kapten Jake Anderson “Deadliest Catch” memiliki keduanya. Sebagai permulaan, dia berterus terang tentang perjuangan dalam kehidupan pra-memancingnya: Ketika cedera mengakhiri apa yang dia pikir akan menjadi karir sebagai pemain skateboard profesional, dia mendapati dirinya tunawisma, menganggur, dan dalam kondisi yang semakin memburuk. kecanduan narkoba, termasuk met dan Adderall. Dia mengenang dalam bukunya, “Relapse” (melalui Go Skagit): “Tidak ada tempat untuk pergi. … Saya sudah menyerah pada hidup.”

Tetapi Anderson bangkit dan menemukan karir baru di industri perikanan komersial, menjalani rehabilitasi dan menjadi bersih. Namun, dunia belum selesai memberinya beberapa hal yang mengerikan, dan pada tahun 2009, dia berada di Northwestern ketika dia menerima kabar bahwa saudara perempuannya telah dilarikan ke rumah sakit, di mana dia meninggal setelah didiagnosis dengan pneumonia.

Kemudian, tahun berikutnya, dia menerima kabar tentang tragedi keluarga lainnya: Ayahnya menghilang. Setelah gagal kembali ke rumah pada Januari 2010, penegak hukum menemukan truknya, ponselnya, dan kemudian… tidak ada apa-apa, selama lebih dari dua tahun. Saat itulah mereka akhirnya menemukan jenazahnya, dengan KOMO Information melaporkan bahwa identifikasi sulit karena penegak hukum harus bergantung pada anjing mayat untuk menemukan jenazah yang berserakan. Melalui itu semua, Anderson tetap tabah: Dia dan istrinya menyambut anak kedua mereka, dan dia naik pangkat untuk menjadi kapten Saga.


Posted

in

by