The Actual Canterbury Tales: Seperti Apa Ziarah Abad Pertengahan

Untuk peziarah Inggris dengan waktu dan sarana untuk menjauh dari kehidupan sehari-hari mereka, mungkin masuk akal untuk pergi ke Canterbury. Situs ini menjadi semakin terkenal dalam “The Canterbury Tales” karya Geoffrey Chaucer, meskipun peziarah yang terkadang suci, terkadang mesum dalam teks tidak pernah sampai ke katedral tituler, mengingat Chaucer tidak pernah menyelesaikan pekerjaan ini. Dalam kehidupan nyata, Katedral Canterbury adalah tempat suci yang serius di mana, pada bulan Desember 1170, Uskup Agung Thomas Becket dibunuh dan segera setelah itu menjadi martir yang dihormati yang reliknya diyakini memiliki kekuatan penyembuhan yang ajaib.

Peziarah yang lebih berani dapat berangkat ke katedral Santiago de Compostela di Spanyol, berjalan di rute Camino de Santiago yang terkenal dengan berjalan kaki selama enam minggu perjalanan (meskipun beberapa orang melakukannya dengan relatif mudah dengan menunggang kuda). Jika mengunjungi situs ziarah katedral Santiago de Compostela yang dihias dengan mewah, yang terkenal sebagai tempat pemakaman St. James, tidak cukup, selalu ada Roma. Bagi para peziarah abad pertengahan, kota kuno itu dipenuhi dengan tempat-tempat suci dan peninggalan ilahi yang akan menghadirkan banyak tempat wisata dan kesempatan untuk campur tangan ilahi.

Namun, saat mencapai Canterbury atau Roma merupakan sebuah pencapaian, ziarah akhir abad pertengahan membawa umat beriman ke Tanah Suci. Namun, sementara tempat-tempat seperti Yerusalem adalah masalah besar, menuju ke sana dari tempat-tempat yang jauh seperti Inggris membuat para peziarah harus menempuh perjalanan yang panjang, sulit, dan mahal.


Posted

in

by