Realitas Gelap Dan Tragis Harimau Putih

Karena gen bulu jingga dominan, sebagian besar harimau terlahir jingga, meskipun salah satu atau kedua induknya berkulit putih. Akibatnya, peternak harimau berakhir dengan surplus anak harimau dalam pencarian mereka yang tiada henti untuk mendapatkan lebih banyak harimau putih. Yang lebih buruk lagi, banyak anak singa putih yang lahir mati, tidak sehat, atau cacat parah akibat perkawinan sedarah, sehingga tidak layak untuk konsumsi publik. Ini menimbulkan pertanyaan yang tidak nyaman: Apa yang terjadi pada semua harimau yang ditolak ini?

Dengan sedikit kebun binatang terkemuka yang tertarik pada harimau yang tidak sehat secara genetik, banyak yang akhirnya dijual ke outlet yang jauh lebih jahat, seperti kebun binatang pinggir jalan, koleksi pribadi, dan suaka semu. Seperti yang diketahui oleh siapa pun yang telah menonton serial dokumenter Netflix tahun 2020 “Raja Harimau”, ini jauh dari nasib bahagia. Yang lain dijual ke dalam perdagangan “cub-petting” yang menggiurkan – tetapi tidak bereputasi baik, di mana pelanggan yang membayar dapat berpelukan, menggendong, dan berfoto selfie dengan bayi harimau. Tapi, tentu saja, anak-anaknya ini akhirnya tumbuh dewasa.

Pada akhirnya, sebagian besar harimau yang tidak diinginkan menemui kematian dini. Meskipun mereka dapat hidup hingga 20 tahun, hanya sedikit dari perkiraan puluhan ribu harimau di penangkaran yang pernah mencapai usia tersebut. Memberi makan harimau dewasa itu mahal, dan, begitu mereka menjadi tidak menguntungkan, mereka dikirim dengan kejam, digunakan dalam perburuan kalengan, atau dijual di pasar gelap untuk diambil organnya yang berharga. Secara keseluruhan, sekitar 30 hingga 60 harimau mati dalam proses pengembangbiakan seekor harimau putih yang diinginkan.


Posted

in

,

by