Penyelamatan Bawah Air Pisces III yang Berani Pada Tahun 1973

Untungnya, Roger Chapman dan Roger Mallinson memiliki tangki oksigen segar di Pisces III dengan pasokan 66 jam, menurut IFLScience. Begitu berada di bawah, dua kapal selam berpengalaman tahu bahwa menjaga oksigen sangat penting, jadi mereka berdua berusaha bernapas sesedikit mungkin dan terus berbicara seminimal mungkin. Mereka tidak hanya mencapai dasar Laut Keltik — Pisces III bahkan sedikit lebih jauh ke bawah, di jurang.

Juga kebetulan, Chapman dan Mallinson berhasil menghubungi permukaan: Mereka masih hidup, dan untuk saat ini, mereka baik-baik saja. Begitu sampai di dasar, Mallinson dan Chapman memeriksa kebocoran dan membersihkan peralatan mereka yang berserakan, yang tercerai-berai karena jatuh. Kapal selam itu sendiri mendarat terbalik. “Kami hampir tidak berbicara, hanya saling berpegangan tangan dan meremasnya untuk menunjukkan bahwa kami baik-baik saja. Cuaca sangat dingin – kami basah kuyup…. Tapi tugas kami adalah tetap hidup,” kata Mallinson kepada BBC Information.

Chapman menambahkan, “Kami membiarkan CO2 menumpuk sedikit untuk menghemat oksigen – kami memiliki pengatur waktu telur untuk melacak setiap 40 menit, tetapi kami menunggu sedikit lebih lama. Itu membuat kami sedikit lesu dan mengantuk.” Pada saat itu, misi penyelamatan sedang berlangsung. Tim dikerahkan dari AS, Kanada, dan Inggris, tetapi selama serangkaian kecelakaan dan kemunduran, Chapman dan Mallinson tinggal selama kira-kira tiga hari di tempat yang – untuk semua yang mereka tahu – kuburan berair. (CURV III, yang digunakan dalam operasi penyelamatan Pisces III, dapat dilihat di atas.)

[Featured image by United States Navy via Wikimedia Commons | Cropped and scaled]


Posted

in

,

by