Misi Pencarian dan Penyelamatan Terbesar Selama 50 Tahun Terakhir

Secara umum, perang di Irak berantakan. Namun, di garis depan, ada seorang rekrut Angkatan Darat muda bernama Jessica Lynch, dan ketika karavannya disergap pada tanggal 23 Maret 2003, operasi pencarian dan penyelamatan dilakukan secara besar-besaran. Tujuh hari setelah penangkapannya, Pasukan Khusus AS menyerbu rumah sakit, menyelamatkan Lynch dan menemukan mayat orang lain dari unitnya. Pada saat penyelamatan, Penjaga melaporkan Lynch telah dikawal dari rumah sakit dan dievakuasi dengan helikopter Black Hawk, setelah operasi malam bersama yang dijalankan oleh Military Rangers dan Navy SEAL.

Saat cerita terungkap, menjadi jelas bahwa Lynch adalah anak poster untuk perang: Dia digambarkan sebagai “Rambo dari Virginia Barat,” dan hiruk-pikuk media sampai ke pintu depan rumah orang tuanya. Dalam sebuah artikel untuk Glamour, Lynch menulis tentang keterkejutannya saat mengetahui tentang kisah-kisah yang tidak hanya memicu semangat untuk menyelamatkannya, tetapi juga rasa bangga dan patriotisme nasional yang kuat … hanya saja, tulisnya, itu tidak terjadi seperti itu. bahwa semua orang mengatakan itu terjadi.

Sejak itu, Lynch telah blak-blakan dalam meluruskan: Dia tidak menembakkan senjatanya, dia tidak jatuh dalam hujan tembakan, dan dia bahkan tidak ingat sebagian besar penahanannya. Dia menulis: “Kadang-kadang, saya mendapat mimpi buruk tentang orang-orang yang mengejar saya dan ingin membunuh saya. Tapi tetap saja, saya beruntung. Saya harus pulang, ketika banyak orang lain tidak pulang.”


Posted

in

,

by