Mengapa Sebagian Besar Selandia Baru Tidak Ada Yang Tinggal Di Dalamnya

Selandia Baru selalu berada di ujung peradaban. Seperti yang dijelaskan Ensiklopedia Selandia Baru, umat manusia mulai menyebar dari Afrika sekitar 100.000 tahun yang lalu, dan akhirnya terpecah menjadi semua orang dan budaya berbeda yang kita miliki saat ini. Pemukim mendarat di Selandia Baru hingga 500 tahun setelah mereka mendarat di Tahiti dan Hawaii di tengah Samudra Pasifik.

Melihat peta dunia, mudah untuk mengetahui alasannya. Orang-orang menganggap Selandia Baru berdekatan dengan Australia, tetapi sebenarnya, seperti yang dikatakan ETA Australia, jaraknya lebih dari 4.000 kilometer. Yang mengejutkan, itu lebih jauh dari jarak dari Islandia ke Yunani, seperti yang ditunjukkan oleh DistanceFromTo. Dengan kata lain, Selandia Baru bukan hanya tempat terakhir di Bumi yang dihuni oleh manusia, tetapi juga masih sangat sulit untuk dicapai. Peta jalur penerbangan international di Esri menunjukkan kepada kita bahwa Selandia Baru menempati salah satu simpul yang paling jarang dilalui di Bumi.

Setelah suku Maori tiba di Selandia Baru dari tahun 1200 hingga 1300 M, penjelajah Belanda Abel Tasman (ya, seperti Tasmania) menemukannya lebih dari 300 tahun kemudian pada tahun 1642 dan menamainya “Nieuw Zeeland”, sebuah nama yang melekat. Penjelajah Inggris James Prepare dinner muncul 127 tahun kemudian pada tahun 1769, mengklaimnya sebagai mahkota Inggris, dan Selandia Baru akhirnya merdeka pada tahun 1907. Baru belakangan ini populasi Selandia Baru memiliki kesempatan untuk tumbuh.


Posted

in

,

by