Mengapa ‘Milyaran Tahun Membosankan’ Bumi Tidak Begitu Membosankan

Banyak ilmuwan menolak menyebut periode dari 1,8 miliar hingga 750 juta tahun lalu “membosankan”. Pada tahun 2020, misalnya, para peneliti dari College of Aberdeen di Skotlandia menemukan bukti bahwa Bumi tertutup gletser selama ini, lebih awal dari yang diperkirakan. Selama miliaran yang membosankan, Skotlandia berada di tempat Afrika Selatan sekarang berada, di garis lintang di mana gletser saat ini tidak mungkin. Faktanya, Majalah Cosmos mengatakan bahwa gletser mungkin telah memainkan peran integral dalam menghancurkan stabilitas miliaran yang membosankan, saat lempeng tektonik bertabrakan, pegunungan runtuh, dan unsur-unsur antara laut dan daratan bercampur. Periode waktu itu – sekitar 700 juta tahun yang lalu – kemungkinan besar menyaksikan naik turunnya berbagai variasi kehidupan yang telah muncul di lautan purba Bumi.

Tepat sebelum Bumi memasuki jeda satu miliar tahun dalam aktivitas besar dan keras, ia menghasilkan eukariota pertama, seperti yang kami sebutkan. Eukariota – berbeda dengan prokariota seperti bakteri – adalah jenis sel yang sama yang membentuk semua tumbuhan, hewan, dan jamur saat ini. Sel eukariotik diisi dengan struktur yang memiliki membran, seperti inti rumah DNA dan mitokondria penghasil energi. Tanpa sel eukariotik, organisme multisel seperti pohon, anjing, apel, atau manusia tidak akan ada. Tidak masuk akal untuk berpikir bahwa kita beruntung ketika Bumi memasuki miliaran yang membosankan. Tanpa periode stabilitas yang begitu lama dan diperpanjang di mana lautan dapat mendidih, ganggang tidak hanya mungkin tidak berevolusi, tetapi juga semua kehidupan multisel sejak saat itu.


Posted

in

,

by