Mengapa Janda Merah, Marguerite Steinheil, Dibebaskan Dari Pembunuhan

Sudah lewat jam 1:00 pagi pada tanggal 13 November 1909, ketika juri kembali ke ruang sidang Paris di mana salah satu pengadilan kriminal paling sensasional dalam sejarah Prancis berlangsung selama 11 hari, menurut The Fortnightly. Marguerite “Meg” Steinheil – “Janda Merah”, sebagaimana pers menjulukinya – telah diadili seumur hidupnya, dituduh membunuh suami dan ibunya. Steinheil, seorang pelacur (yang sekarang bisa disebut sebagai pekerja seks kelas atas), telah berada di penjara selama lebih dari setahun menunggu persidangan dan telah menceritakan berbagai versi tentang peristiwa yang membuatnya menunggu untuk mendengar nasibnya.

Pada pagi hari tanggal 31 Mei 1908, pelayan Steinheil menemukannya terikat di tempat tidurnya, suaminya – seorang pelukis biasa-biasa saja – dicekik sampai mati di aula, dan ibunya meninggal di ruangan lain, menurut The Baltimore Solar. Seluruh Paris memperdebatkan kesalahan atau ketidakbersalahannya. Ketika sampai pada juri yang semuanya laki-laki, mayoritas awalnya percaya dia bersalah, tetapi beberapa penolakan membalikkan keadaan. Pada akhirnya, tujuh untuk pembebasan dan lima untuk hukuman. Di Prancis pada saat itu, juri tidak memerlukan keputusan bulat untuk menghukum atau membebaskan, hanya mayoritas. “Dan dengan demikian saya dibebaskan setelah begitu lama, tanpa menyadarinya, begitu dekat dengan … perancah,” tulis Steinheil dalam bukunya tahun 1912 “Memoar Saya.”

Kematian seorang presiden Prancis

Marguerite “Meg” Steinheil lahir Marguerite-Jeanne Japy pada bulan April 1869 dari keluarga industrialis kaya di Prancis Timur, menurut “The Pink Widow: The Scandal that Shook Paris and the Girl Behind it All.” Dia akhirnya menikah dengan pria yang jauh lebih tua, Adolphe Steinheil, dan pindah ke Paris selama puncak La Belle Epoque. Dia segera menjadi populer, mengadakan salon sastra dan artistik di rumahnya yang modis yang menarik orang-orang seperti novelis terkenal Émile Zola, menurut The Wall Road Journal. Ketika dia mengetahui suaminya homoseksual, dia setuju untuk tinggal bersamanya demi putri mereka – dengan ketentuan dia bebas untuk mengejar pria lain.

Dia akhirnya menjadi simpanan Presiden Prancis Felix Faure, yang sudah menikah. Pada Februari 1899, mereka bersama di tempat tidur ketika dia mengalami pendarahan otak dan meninggal mencengkeram rambutnya. Ceritanya dirahasiakan, dan Steinheil, dikabarkan, menggunakan skandal yang berpotensi meledak untuk keuntungannya, menurut Burlington Each day Information. Tapi kemudian datang pembunuhan.

Pembunuhan dan pernikahan lainnya

Menurut Meg Steinheil, pada malam tanggal 30 Mei 1908, tiga pria berjubah hitam dan seorang wanita berambut merah masuk ke kediaman keluarganya di Paris, mengikatnya, memukulinya, dan mencuri uang dan perhiasan. Mereka tidak membunuhnya, katanya, karena mereka mengira dia adalah putri remajanya, menurut The Baltimore Solar. Pada hari-hari dan minggu-minggu berikutnya, dia mengubah ceritanya beberapa kali dan mencoba menyematkan pembunuhan pada pelayannya dengan menyembunyikan mutiara dari cincin suaminya di dompetnya dan kemudian menuduh putra juru masaknya telah melakukan kejahatan tersebut.

Polisi dan jaksa penuntut percaya Steinheil, dengan bantuan kaki tangan yang tidak disebutkan namanya, berada di balik pembunuhan tersebut. Dia membunuh suaminya, alasan mereka, untuk keluar dari pernikahannya dan menikah dengan salah satu kekasihnya yang kaya, menurut Detroit Free Press. Setelah pembebasannya, Steinheil menulis memoarnya, menikah dengan seorang baron Inggris, dan pindah ke Inggris, di mana dia meninggal pada tahun 1954 pada usia 85 tahun, menurut Vancouver Solar. Pembunuhan tetap tidak terpecahkan.


Posted

in

,

by