Mengapa Hampir Tidak Ada Orang Yang Tinggal Di Pulau Buatan Dubai

Proyek pulau buatan Dubai melibatkan lima pulau terpisah. Ada tiga pulau palem, Palm Jumeirah, Palm Jebel Ali, dan Palm Deira, sebuah kepulauan dengan 300 pulau kecil (gambar di atas) yang disebut “Dunia”, dan — untuk meningkatkan taruhannya — sekumpulan pulau kecil terakhir yang dikonfigurasi menurut konstelasi yang disebut “Alam semesta.” Seperti yang dikatakan Elite Traveler, konstruksi dimulai pada tahun 2000 dengan pulau palem dan dimaksudkan untuk menciptakan oasis di dalam oasis Dubai, yang berisi lebih banyak toko, lebih banyak lodge, lebih banyak resor, lebih banyak pantai, dan lebih banyak barang mewah. Pulau-pulau palem bahkan berisi rumah-rumah seperti rumah besar yang dibangun dengan gaya kontemporer yang aneh di dalam komunitas yang terjaga keamanannya dan dimaksudkan untuk meniru gaya hidup di perbukitan Hollywood, seperti yang ditunjukkan oleh situs actual property Dubai Palm Islands.

Saat ini, seperti yang dijelaskan Tomorrow Metropolis, tidak satu pun dari lima pulau yang lengkap. Palm Jumeirah adalah yang paling berkembang dan memiliki bisnis, lodge, dan rumah yang berfungsi. Dua pulau palem lainnya “agak terbelakang, jika tidak terpencil.” Kepulauan Semesta bahkan belum berjalan tetapi dijadwalkan selesai pada tahun 2028. Sementara itu, Kepulauan Dunia menghadapi satu demi satu masalah selama pengembangan, sebagian besar terkait dengan penggunaan pasir dari laut untuk membangun pulau-pulau. Erosi dari angin dan air telah menggerogoti pulau-pulau itu sejak hari pertama, sementara naiknya permukaan laut mengancam untuk menghabiskannya sepenuhnya. Lalu ada masalah ekonomi, yang dimulai pada krisis keuangan tahun 2008 dan belum reda.


Posted

in

by